Langsung ke konten utama

7 Alasan Kenapa Kuliah Digital Bisnis itu Sebegitu Penting

7 Alasan Kenapa Kuliah Digital Bisnis itu Sebegitu Penting

Kuliah Digital Bisnis

PeluangSukses.Com Era Digital menuntut pola pikir “digital”; oleh karena itu, “digitally savvy” jauh lebih baik ditempatkan untuk mengembangkan pola pikir “digital” secara signifikan lebih cepat. Berikut ini adalah 5 alasan kenapa kamu kuliah pada prodi digital bisnis atau kuliah di universitas yang ada jurusan digital bisnis itu sebegitu penting.

  1. Membuka Mindset Digital
  2. Fokus pada softskill
  3. Disrupsi teknologi
  4. Bertindak pada wawasan data
  5. Kecepatan distribusi data dan informasi
  6. Prospek Karir
  7. Mendorong Perubahan dan Kemajuan

1. Apa Itu Mindset Digital?

Untuk menjawab pertanyaan ini, pertama-tama kita perlu menetapkan fakta inti: Digital adalah tentang orang-orang seperti halnya tentang teknologi. Efisiensi, di Era Digital , adalah tentang menyatukan orang dan teknologi dengan mulus. Oleh karena itu, bagian penting dari operasi di lanskap saat ini adalah memiliki 'Pola pikir digital', mampu memasukkan teknologi ke dalam peran sehari-hari mereka dan mengekstraksi nilai darinya.

Pola pikir digital bukan hanya kemampuan untuk menggunakan teknologi. Sebaliknya, itu adalah seperangkat sikap dan perilaku yang memungkinkan orang dan organisasi untuk meramalkan kemungkinan. 

Media Sosial, Big Data, Mobilitas, Cloud, AI, dan Robotika adalah beberapa kekuatan digital besar yang mengganggu dan mendekonstruksi dunia saat ini, menembus setiap aspek kehidupan dan bisnis. Agar organisasi dapat berkembang, mereka harus mampu menciptakan dan menerapkan strategi bisnis yang memperhitungkan perubahan besar yang disebabkan oleh kekuatan-kekuatan ini.

Organisasi, bagaimanapun, adalah tentang orang-orang. Oleh karena itu, agar sebuah organisasi berhasil, ia harus memiliki orang yang tepat; dan Organisasi Digital membutuhkan orang-orang dengan Pola Pikir Digital, yang ditandai dengan kemampuan untuk:

  • Pahami kekuatan teknologi untuk mendemokratisasi tim dan proses.
  • Beradaptasi dengan skala output dan mempercepat setiap bentuk interaksi dan tindakan.
  • Pahami dampak keterkaitan.
  • Hadapi perubahan dan gangguan dengan tenang.

Sangat penting untuk menyoroti bahwa menjadi cerdas secara digital tidak sama dengan memiliki pola pikir digital. Menjadi cerdas secara digital hanya menunjukkan kemampuan individu untuk menggunakan teknologi tertentu dan memungkinkan mereka untuk mengembangkan pola pikir digital dengan lebih mulus, jika mereka mau melakukannya. Namun, di era digital, tidak memilih untuk mengembangkan pola pikir digital akan membawa dampak yang sangat besar.

2. Fokus pada soft skill 

Sama seperti transformasi digital lebih tentang manusia daripada teknologi, keterampilan teknologi utama adalah soft skill daripada hard skill. Tentu, pasar rekrutmen sangat panas untuk analis keamanan siber, insinyur perangkat lunak, dan ilmuwan data. Tetapi seperti yang baru-baru ini kami bantah dalam artikel kami, “Apakah Pendidikan Tinggi Masih Mempersiapkan Orang untuk Pekerjaan?” , ada kebutuhan yang lebih besar untuk orang-orang yang dapat dilatih di masa depangelombang keterampilan TI. 

Paradoksnya, pendidikan tinggi selalu mengejar ketinggalan, karena di mana universitas melihat permintaan majikan, mereka menindaklanjuti dengan kursus dan program pembelajaran yang relevan, menciptakan surplus pasokan bakat di masa depan di bidang tersebut. Dalam pandangan kami, cara terbaik untuk membuat organisasi Anda lebih terpusat pada data dan digital adalah dengan berinvestasi secara selektif pada mereka yang paling mudah beradaptasi, ingin tahu, dan fleksibel. Karena tidak ada yang tahu apa kunci keterampilan keras masa depan, tindakan terbaik adalah bertaruh pada orang-orang yang paling mungkin mengembangkannya. 

Filosofi pengembangan bakat kami adalah menggabungkan fokus ganda ini pada potensi soft skill, dan pengetahuan untuk hard skill: kami memilih orang dengan kemampuan belajar tinggi (orang dengan pikiran lapar) dan mencocokkan minat mereka dengan keterampilan yang dibutuhkan, sambil memahami bahwa keterampilan keras tersebut mungkin akan segera ketinggalan zaman — jadi kuncinya adalah rasa ingin tahu mereka tetap utuh. Kompetensi teknis bersifat sementara, tetapi keingintahuan intelektual harus permanen.

3. Disrupsi Teknologi

Teknologi selalu tentang melakukan lebih banyak dengan lebih sedikit, namun kombinasi itu hanya efektif jika Anda memasangkan teknologi dengan keterampilan manusia yang tepat. Sama seperti disrupsi teknologi yang umumnya mengarah pada otomatisasi dan penghapusan pekerjaan lama, hal itu juga selalu menciptakan pekerjaan baru. Inilah sebabnya mengapa inovasi umumnya digambarkan sebagai penghancuran kreatif. Tetapi aspek kreatif dari inovasi sepenuhnya bergantung pada orang. 

Jika kita dapat memanfaatkan kemampuan beradaptasi manusia untuk melatih kembali dan meningkatkan keterampilan tenaga kerja kita, maka kita dapat secara bersamaan meningkatkan manusia dan teknologi. Ini sangat sederhana. 

sumber foto: masoemuniversity.ac.id

Inovasi yang paling brilian tidak relevan jika kita tidak cukup terampil untuk menggunakannya, dan bahkan pikiran manusia yang paling mengesankan pun akan menjadi kurang berguna jika mereka tidak bekerja sama dengan teknologi.

Implikasi utamanya adalah ketika para pemimpin berpikir tentang berinvestasi dalam teknologi, pertama-tama mereka harus berpikir tentang berinvestasi pada orang-orang yang dapat membuat teknologi itu berguna.

4. Bertindak pada wawasan data

Banyak diskusi saat ini tentang data difokuskan pada AI (kecerdasan buatan),atau jenis kecerdasan komputer tertentu, seperti pembelajaran mesin, pembelajaran mendalam, atau pemrosesan bahasa alami. Kemajuan hebat dalam AI ini menarik, namun kami tidak melihatnya sebagai pembeda utama untuk memastikan organisasi Anda di masa depan. 

Keunggulan kompetitif yang jauh lebih besar adalah memanfaatkan data berharga, memiliki keterampilan yang diperlukan untuk menerjemahkan data tersebut menjadi wawasan yang bermakna, dan di atas semua itu, mampu bertindak berdasarkan wawasan tersebut. Dalam pandangan kami, data tanpa wawasan adalah sepele, dan wawasan tanpa tindakan tidak ada gunanya. 

Kami tidak dapat terlalu menekankan pentingnya poin ini, karena terlalu banyak pemimpin bisnis yang beroperasi di bawah asumsi yang salah bahwa jika mereka mempekerjakan ilmuwan data pintar atau membeli alat AI yang bagus, masalah mereka akan hilang, atau entah bagaimana mereka akan menjadi lebih berteknologi tinggi. 

Perbedaan besar antara Google dan yang lainnya, antara Amazon dan yang lainnya, antara Facebook dan yang lainnya, bukanlah kekuatan otak ilmuwan data mereka, atau fungsi sebenarnya dari teknologi mereka (dan, ya, kita mungkin melihat mereka sebagai yang pertama di kelasnya), tetapi data radikal mereka budaya yang digerakkan. 

Mereka telah memanfaatkan aset data yang luar biasa dan memiliki algoritme hebat untuk menafsirkan (dan memonetisasi) data tersebut, tetapi keunggulan strategis utama dan aset terbesar mereka adalah mereka hidup, bernafas, dan bertindak sesuai dengan data. Data benar-benar adalah oksigen mereka, dan itu adalah sesuatu yang tidak dapat Anda beli; Anda mengolahnya, memeliharanya, dan memanfaatkannya dengan waktu dan di atas segalanya, dengan kepemimpinan (kembali ke poin 4). 

Mereka telah memanfaatkan aset data yang luar biasa dan memiliki algoritme hebat untuk menafsirkan (dan memonetisasi) data tersebut, tetapi keunggulan strategis utama dan aset terbesar mereka adalah mereka hidup, bernafas, dan bertindak sesuai dengan data. Data benar-benar adalah oksigen mereka, dan itu adalah sesuatu yang tidak dapat Anda beli; Anda mengolahnya, memeliharanya, dan memanfaatkannya dengan waktu dan di atas segalanya, dengan kepemimpinan (kembali ke poin 4). 

Mereka telah memanfaatkan aset data yang luar biasa dan memiliki algoritme hebat untuk menafsirkan (dan memonetisasi) data tersebut, tetapi keunggulan strategis utama dan aset terbesar mereka adalah mereka hidup, bernafas, dan bertindak sesuai dengan data. Data benar-benar adalah oksigen mereka, dan itu adalah sesuatu yang tidak dapat Anda beli; Anda mengolahnya, memeliharanya, dan memanfaatkannya dengan waktu dan di atas segalanya, dengan kepemimpinan (kembali ke poin 4).

5. Kecepatan distribusi data dan informasi

Jika Anda tidak ingin gagal dengan cepat, pastikan Anda mengirim informasi dan data secara cepat. Pernyataan bahwa kecepatan adalah raja, bahwa tindakan adalah kuncinya, bahwa kesempurnaan adalah musuh kebaikan. Semuanya menjadi klise dalam pemikiran manajemen. Namun, satu-satunya cara untuk beradaptasi dengan masa kini yang terus berubah dan terganggu dengan cepat adalah dengan mempercepat dan beroperasi dengan kecepatan. 

Tentu saja, selalu ada trade-off antara kecepatan dan kualitas, jadi jika Anda tidak ingin gagal cukup cepat. Artinya Anda tidak memiliki budaya di tempat yang mentolerir eksperimen cepat dengan pandangan bahwa mengirim informasi dan data secara cepat membuat Anda lebih kuat dan lebih pintar, maka Anda harus yakin bahwa taruhan jangka panjang Anda musti berhasil. Dengan kata lain, tidak apa-apa untuk sukses secara perlahan tapi pastikan Anda mengirim informasi dan data secara cepat

Pada akhirnya, kegagalan mengirim informasi dan data secara cepat hanyalah strategi untuk mencapai kesuksesan dalam jangka panjang. Jadi jika Anda memilih strategi lain, tidak apa-apa. Pastikan Anda benar-benar bisa sampai di sana. Namun, ingatlah bahwa beberapa hal menyebabkan stagnasi dan rasa aman yang salah seperti obsesi untuk cepat sukses lebih besar. Semuanya dimulai dengan kita masing-masing, Kuncinya adalah memupuk rasa ingin berubah bahkan di dalam krisis.

Dengan perubahan signifikan yang terjadi dengan cepat dan lebih banyak lagi yang akan datang, organisasi, pemimpin, dan karyawan sama-sama perlu melihat bagaimana mengelola perubahan ini dan beroperasi dengan cara yang membuat bisnis berkembang. Ini berarti membuat beberapa perubahan, tidak hanya dalam proses dan praktik, tetapi yang paling penting dalam pola pikir. Ini adalah sesuatu yang dimulai dari atas. Oleh karena itu, sebelum segalanya, penting bagi para pemimpin untuk melihat bisnis sebagai digital-first. Di blog berikutnya, kita akan melihat apa artinya menjadi pemimpin digital .

6. Prospek Karir

Media digital dan industri kreatif yang berubah dengan cepat menawarkan peluang karir di berbagai sektor yang sangat luas, termasuk desain web, pengalaman pengguna, produksi media, penelitian dan pengembangan, pengajaran dan manajemen informasi.

Beberapa lulusan dapat bekerja sebagai manajer proyek, produsen konten digital, desainer UX, eksekutif media sosial, konsultan, dan banyak lagi, dengan perusahaan terkemuka termasuk konten kreator dan perusahaan media lokal yang ada. Termasuk bagaimana nantinya kamu bisa menjadi enterpreneur dalam bisnis digital ini.

Ada juga kesempatan untuk terlibat dalam studi lebih lanjut dan pelatihan profesional, misalnya beberapa lulusan dapat melanjutkan studi MA Hubungan Internasional dan Komunikasi Global dan MSc Digital Society, di mana kalian memiliki pertumbuhan, klaster penelitian inovatif yang berfokus pada masyarakat dan budaya digital, dan yang lainnya melanjutkan studi MA/PgDip Perpustakaan dan Manajemen Informasi, kursus Terakreditasi dan mempersiapkan diri Anda untuk berkarir di bidang informasi modern masyarakat dan industrinya.

7. Mendorong Perubahan dari Atas

Ide perubahan dari bawah ke atas atau akar rumput bersifat romantis dan intuitif, tetapi pada kenyataannya, perubahan lebih mungkin terjadi jika Anda mendorongnya dari atas ke bawah. Ini tidak berarti bahwa Anda harus menganut struktur otokratis atau hierarkis, atau Anda membutuhkan budaya ketakutan. Sebenarnya, ini masalah kepemimpinan yang sederhana, baik transaksional maupun transformasional. 

Dalam konteks transformasi digital, implikasi utamanya adalah Anda tidak dapat mengharapkan perubahan besar atau peningkatan pada organisasi Anda kecuali jika Anda memulai dengan memilih dan mengembangkan pemimpin puncak Anda dalam nada itu sejak awal. Tidak pernah lebih jelas bahwa kepemimpinan baik dan buruk mengalir ke bawah untuk memengaruhi setiap aspek organisasi, dengan sebanyak 50% variabilitas dalam kinerja kelompok atau unit disebabkan oleh pemimpin individu.

Inilah sebabnya mengapa ketika kami ditanya tentang satu-satunya faktor terpenting dalam menentukan efektivitas transformasi organisasi, jawaban kami selalu sama: CEO atau kepala perusahaan. Tentu, industri, konteks, budaya, orang, warisan, dan teknologi aktual semuanya penting, seperti halnya sumber daya. Namun sebagian besar dari hal-hal ini cenderung agak mirip di antara pesaing langsung, sedangkan pola pikir, nilai, integritas, dan di atas segalanya, kompetensi para pemimpin paling senior akan menonjol dan menjadi pembeda utama. 

Tak perlu dikatakan, segala sesuatu dalam bisnis dapat disalin kecuali bakat, jadi jika Anda mencari dampak, berinvestasilah pada talenta terbaik, di situlah Anda akan mendapatkan nilai paling banyak.. Fitur yang membedakan dalam perang untuk bakat selalu kepemimpinan: keterampilan sesuai permintaan seperti rekayasa perangkat lunak adalah apa yang kita bicarakan, namun kuncinya adalah menemukan orang yang dapat mengelola insinyur perangkat lunak dan membuat mereka bekerja sebagai tim untuk mengungguli insinyur perangkat lunak lainnya.

Kesimpulan 

Dunia media digital adalah dunia yang berubah dengan cepat yang menghargai kerja keras dan kreativitas. Jika Anda ingin bergabung dengan mereka yang memiliki minat yang sama besarnya dengan kamu, tentu saja banyak universitas yang siap membantu.

Ini adalah gelar yang dibuat untuk pikiran yang ingin tahu dan kreatif terutama ditujukan untuk mereka yang mencari karir di industri digital kreatif. Belajarlah bersama di Universitas yang ada jurusan digital bisnis dan Anda akan menjelajahi pembuatan, manipulasi, dan pemrosesan konten digital untuk teknologi komunikasi dan media baru. Tetapi Anda juga akan melangkah lebih jauh di belakang layar melihat ilmu sosial dan kerangka teori di bawah produksi konten ini.

Media digital dan industri budaya yang berubah dengan cepat menawarkan banyak peluang karir di berbagai sektor industri, termasuk televisi, radio, film, dan media baru. Teknologi multimedia digital juga digunakan untuk membuat konten untuk pendidikan, bagian non-siaran dari sektor AV dan dalam industri seperti perjalanan dan pariwisata. Pasar untuk keterampilan di semua bidang ini kuat dan berkembang, sementara pengalaman manajemen proyek yang dapat Anda peroleh dihargai di banyak sektor pekerjaan.

sumber foto : masoemuniversity.ac.id

Kabar membahagiakan untuk kalian semua generasi muda yang sedang mencari Jurusan Kuliah yang saat ini sedang hits dan banyak DIBUTUHKAN INDUSTRY 4.0 telah ada satu unversitas (masoemuniversity.ac.id) di Jl. Raya Cipacing No. 22 Jatinangor 45363 Jawa Barat. Telp:022-7798340 Whatsapp:08156033022 e-mail:info@masoemuniversity.ac.id 

Dikampus ini para Mahasiswa akan dibentuk menjadi seorang Pengusaha Start Up untuk membangun Bisnis E commerce nya sendiri di tengah fenomena BELANJA ONLINE dan berkembang pesatnya penggunaan gadget teknologi diseluruh dunia.

Referensi :

PeluangSukses.Com

5 Rekomendasi Private Pool Villa di Sekitar Purwokerto Tarif Mulai dari Perjam Hingga Perhari

6 Korean Movies With Historical Themes Insert Uncensored Sex Scenes

8 Situs Penyedia Iklan Crypto Selain Google Adsense Untuk Blog Publishers

10 AutoSurf Traffic Exchange Pertukaran Lalu Lintas Terbaik

Monetisasi Blog Dengan Iklan Native Ads 40 Terbaik Publishers Advertiser

Warung Makan Putri Gunung Baturaden ! Cerita Keluarga

10 Tempat Wisata Malam Purwokerto Bersama Pasangan atau Keluarga

Antara Prestasi Anies dan Prestasi Bank DKI

Kemenangan dan Kekalahan Politik Identitas di 2017 DKI Jakarta

5 Cara Tetap Sejuk di Cuaca Panas Tanpa AC Rumah

Support : Copyright © 2019. Peluang Sukses - Informasi Usaha, Bisnis dan Gaya Hidup - All Rights Reserved