Langsung ke konten utama

Mengenal Muammar Gaddafi Pejuang Anti-Imperialisme

Muammar Gaddafi
Muammar Gaddafi

Pada tahun 1989,  pemerintahan Indonesia menetapkan Aceh sebagai Daerah Operasi Militer (DOM).  Angkatan bersenjata Indonesia pun   dikerahkan ke Serambi Mekah  dalam operasi Jaring Merah.  Tujuannya menghancurkan Gerakan Aceh Merdeka.   

Di tahun yang sama,  pesawat sipil Perancis UTA nomor 772,  diledakan oleh kelompok teroris di Niger, Afrika.  Ledakan ini, menewaskan 170 penumpang di dalamnya.   Tak jauh dari Niger,  sebuah negara di Afrika Barat,  Liberia pun, tengah dilanda oleh perang sipil  antara NPFL, INPFL, dan pemerintahan Liberia.   

Peristiwa-peristiwa ini,  terlihat tidak memiliki hubungan satu dengan yang lain.  Namun, ada sebuah negara yang berperan dibalik layar di setiap peristiwa tersebut.  Libya.  Semenjak dipimpin oleh Muammar Gaddafi,  Libya telah menjadi pusat pelatihan kelompok pemberontak  hingga terror di seluruh dunia.  

Pemimpinnya kala itu, Muammar Gaddafi  bahkan disebut sebagai...  [ President AS Reagan: Anjing Gila dari Timur Tengah ini...]  [...menginginkan revolusi global.]  [ Sebuah Revolusi Islam...]   [...yang tentu akan menarget sesama bangsa Arabnya juga.]  

Meski dikecam oleh banyak negara Barat,  Muammar Gaddafi sangat dicintai masyarakat Libya.  Setidaknya, untuk beberapa saat.   

Lantas, siapakah Muammar Gaddafi?  Teroris?  Diktator? Atau Pejuang?  Dan apakah perannya bagi Libya?  Sejak tahun 1911,  daerah yang kini adalah Libya,  merupakan jajahan Italia.  Lalu, kekalahan Italia selama Perang Dunia II  membuat Libya diduduki oleh Sekutu.   

Di saat pendudukan Inggris dan Prancis inilah,  Muammar Gaddafi lahir pada tahun 1943.  Orangtua dari Gaddafi berasal dari suku Bedouin  yang hidup sederhana dan tidak bisa membaca.  Meski demikian,   Gaddafi muda tumbuh dengan penuh gelora.  Melalui media koran dan radio “Suara Arab”,  Muammar Gaddafi mempelajari betapa bejatnya  penjajahan Barat dan Israel.  

Dia juga mengagumi tokoh-tokoh lain  seperti Gamal Abdel Nasser.  Gaddafi juga melihat bagaimana kerajaan Libya  yang dinyatakan merdeka pada tahun 1951,  tidak membawa perubahan signifikan bagi masyarakatnya.  Malahan,  hasil dari kekayaan minyak yang ditemukan pada tahun 1959,  tidak terbagi rata.  Perubahan harus terjadi.  

Dan Gaddafi memilih untuk berjuang dari dalam.  Pada tahun 1963,  dia memilih untuk mengenyam pendidikan militer.  Sebagai perwira muda,  dia membentuk organisasi rahasia "Free Officers Movement",  mengikuti panutannya, Nasser.    Setelah mendapat pendidikan tambahan di Inggris,  Muammar Gaddafi kembali ke Libya.  Dan pada tahun 1969,  Gaddafi memimpin 70 perwira lainnya melakukan kudeta.  Kerajaan Libya pun digantikan  dengan Republik Arab Libya.  

Setelah kudeta berhasil,  Revolutionary Command Council  dibentuk sebagai pemegang kekuasaan tertinggi  di Libya baru.   Meski memegang kekuasaan tertinggi,  kebijakan dari Republik sangat memihak kepada rakyat.  Dengan cepat, Muammar Gaddafi menutup   markas militer asing Amerika dan Inggris  yang sebelumnya dibiarkan oleh raja Idris.  

Menasionalisasi perusahaan dan bank asing,  serta membuka lapangan pekerjaan seluas-luasnya  bagi rakyat Libya.   Hasil kekayaan dari minyak direbut  dan dipakai untuk membangun infrastruktur negara.  Di tahun 1977,  Libya diubah  menjadi Jamahiriya Arab Libya.  Pendidikan dan kesehatan digratiskan  dan perumahan diberikan kepada semua warga   secara cuma-cuma.  Gaddafi juga memastikan  keterlibatan masyarakatnya dalam politik.   

Ratusan kongres Rakyat dibentuk  untuk menampung aspirasi rakyat  yang kemudian akan dibawa ke Kongres Rakyat Umum  untuk disahkan dan dieksekusi oleh Komite Rakyat Umum.  Hanya saja,  partisipasi di kongres-kongres tersebut,  dan tak sedikit dari anggotanya,  adalah orang pilihan dari Gaddafi sendiri.  Segala bentuk organisasi di luar pemerintahan...  ...ilegal.  Dan segala oposisi yang tidak disukai Gaddafi  akan diberantas.  Lagipula, Gaddafi memiliki hubungan dekat  dengan angkatan bersenjata Libya.  

Selain untuk pembangunan,  Muammar Gaddafi juga menggunakan kekayaannya  untuk mendirikan World Revolutionary Center.  Di sini,  Gaddafi menampung, melatih, dan mendukung  semua gerakan pemberontak yang dianggapnya   melawan imperialisme Barat atau Israel.   Dari Irlandia,  Sierra Leone,  Kolombia,  Amerika Serikat,  Palestina   dan masih banyak lagi.  Aktivitas ini menaikan pamor Gaddafi.  Namun, menambah daftar musuh-musuhnya.  Khususnya dari Eropa, Amerika, dan bahkan Afrika.   

Meski sudah tertangkap berkali-kali  mendukung gerakan terorisme,  Muammar Gaddafi tetap mempertahankan   kekuasaannya di Libya.  Setidaknya, hingga tahun 2011.  Pada Februari 2011,  seorang pengacara Libya bernama Fathi Terbil,  ditangkap.  Terbil bukan pengacara semata.  Dia mewakili setiap keluarga dari 1000 napi  yang dibantai di penjara Abu Salim,  5 tahun silam.  Ketika dia ditangkap,  protes besar-besaran terjadi di Benghazi  yang menuntut pembebasannya.  Dan aparat pemerintahan merepresinya dengan brutal.   Ironisnya,  represi ini malah menyulut lebih banyak masyarakat Libya  untuk berdemonstrasi.  

Hari demi hari,  korban juga turut berjatuhan.  Liga Arab telah melarang Libya untuk hadir.  PBB hingga Uni Afrika,  telah meminta Gaddafi untuk menghentikan kekerasan.  Namun tidak didengar.   Pada akhirnya,  Dewan Keamanan PBB mengadopsi resolusi 1973  pada 17 Maret 2011.  Resolusi tersebut mengesahkan segala cara  untuk melindungi warga sipil di Jamahiriya Arab Libya.   Dan bagi Amerika Serikat dan sekutunya,  dokumen ini telah mensahkan invasi ke Libya.  

Dua hari kemudian,  militer Amerika dan Eropa  dalam Pakta Pertahanan Atlantik Utara,  mulai menginvasi Libya.  Di saat yang bersamaan,  Amerika Serikat juga menyokong persenjataan   bagi kelompok anti-Gaddafi.   Tidak memerlukan waktu yang lama,  pada 20 October 2011,  Muammar Gaddafi ditangkap dan dibunuh.  Pada akhirnya,  Libya menjadi satu dari banyak negara Arab  yang dilanda "Arab Spring".  Pemimpin yang sudah berkuasa sejak 1969 itu pun,  sudah hilang.  Akan tetapi,  kejatuhan dari kekuasaan Gaddafi  akan membawa konsekuensi di seluruh Timur Tengah.   Hingga sekarang.

PeluangSukses.Com

5 Rekomendasi Private Pool Villa di Sekitar Purwokerto Tarif Mulai dari Perjam Hingga Perhari

6 Korean Movies With Historical Themes Insert Uncensored Sex Scenes

8 Situs Penyedia Iklan Crypto Selain Google Adsense Untuk Blog Publishers

10 AutoSurf Traffic Exchange Pertukaran Lalu Lintas Terbaik

Monetisasi Blog Dengan Iklan Native Ads 40 Terbaik Publishers Advertiser

Warung Makan Putri Gunung Baturaden ! Cerita Keluarga

10 Tempat Wisata Malam Purwokerto Bersama Pasangan atau Keluarga

Antara Prestasi Anies dan Prestasi Bank DKI

Kemenangan dan Kekalahan Politik Identitas di 2017 DKI Jakarta

5 Cara Tetap Sejuk di Cuaca Panas Tanpa AC Rumah

Support : Copyright © 2019. Peluang Sukses - Informasi Usaha, Bisnis dan Gaya Hidup - All Rights Reserved